On 10/14/2011 07:04:00 PM by Khairul Jasmi in ,     No comments
Khairul Jasmi

“Pak sandalnya belang,” karyawan Singgalang menegur sekaligus mengingatkan saya. Sandal jepit saya memang belang. Yang kanan warnanya hitam dan ada lingkaran putih di atasnya, talinya kuning. Kiri, putih, ada lingkran hitam. Talinya silver.
“Baa kok tarompa iko angku bali, balang ha,” kata saya sebulan lalu pada staf yang membelikannya.
“Itu modelnya sekarang,” kata dia enteng.
Model rupanya. Maka bersandal belanglah saya tiap hari di kantor. Seumur-umur, inilah baru saya menggunakan alas kaki yang semacam itu.
Banyak yang mengira saya salah pasang sandal. Saya tersenyum saja.
Sambil memakainya, terpikir juga, ada-ada saja ide kreatif orang untuk melariskan dagangannya. Sandal jepit saya itu, modelnya memang bagus. Ide kreatif telah menabrak hal tabu, tak sama kiri dan kanan. Seperti sandal curian saja. Tapi itu pula sekarang yang tren. Karena itu, saya yakin, banyak yang memakainya.
Yang saya takut, besok-besok, sandal dijual sebelah saja. Yang sebelah pakai sandal sendiri yang sudah lama. Kalau itu terjadi, benar-benar gila. Atau dijual sepasang, tapi dua-duanya kanan, atau dua-duanya kiri. Mana tahu, ide gila itu, menarik pula oleh kita yang juga sudah rada-rada gila.
Atau sepatu dibuat belang pula. Kalau celana sudah ada yang belang. Kaki kanan merah, kiri hitam. Atau warna lain. Baju juga sudah ada. Produk-produk semacam itu, ada saja yang membelinya. Pasar memang sulit ditebak.
Kembali ke sandal belang. Sebelumnya saya memakai sandal jepit yang sudah berjejak oleh kaki saya. Ada jejak telapak kaki tercetak di atasnya, akibat terlalu lama dipakai. Tak enak dipandang, kemudian diganti dengan sandal jepit empuk. Berbunyi-bunyi, padahal tak kena air. Aneh. Selain itu, jika lama dipakai, kaki saya berbau, seperti bau kaos kaki empat hari tak diganti.
Maka saya tukar dengan si belang. Yang baru ini bikin masalah lagi. Maka hilir mudiklah saya di kantor dengan tarompa aneh tersebut.
“Pak tarompanyo balang,” tiap sebentar saya diingatkan. Belum tau dia rupanya.
Saya mengagumi ide kreatif sandal jepit belang itu. Pada banyak peristiwa pemasaran, ide kreatif justru mendatangkan untung.
Produk yang unik dan lucu, bisa menggoda konsumen. Untuk sandal jepit, pembeli bukanlah konsumen yang loyal. Asal sandal dan tetap pada fungsi dasarnya, serta harga terjangkau, beli.
Ide kreatif untuk produk apa saja, adalah celah untuk membesarkan perusahaan. Hal-hal yang biasa saja sudah banyak dijual orang. Hadirkan yang tidak biasa, namun tetap masuk akal. Di situlah, pasar akan menggeliat.
Begitulah sandal jepit, Menurut literatur sandal adalah alas kaki yang mungkin sudah dikenal manusia sejak zaman Mesir Kuno. Di zaman kuno, orang India, Assyria, Romawi, Yunani, dan Jepang juga mengenakan sandal.
Karena itu literatur perlu diperkaya lagi. (*)

0 komentar :

Posting Komentar